BAHASA Bahasa Indonesia Sentra Edukasi
GEOGRAFI Geografi Sentra Edukasi
SEJARAH Sejarah Sentra Edukasi
FISIKA Fisika Sentra Edukasi
KIMIA Kimia Sentra Edukasi
MATEMATIKA Matematika Sentra Edukasi

Definisi & Pengertian Parity Check

(X)

Definisi & Pengertian Parity Check - Apa itu Parity check? Bagaimana Cara kerja dari sistem parity check itu?


I. Dasar Pemikiran Munculnya Parity Check

Ketika sebuah karakter atau data ditransmisikan dari terminal satu ke terminal yang lainnya ( kalo bingung apa itu terminal anggap aja komputer XD ) ,  rata rata data tersebut akan terkirim dengan suksesnya. Nah, yang jadi Pertanyaan bila terjadi sesuatu dengan data itu ditengah perjalanan, sehingga kode biner dari data tersebut berubah, bagaimanakah terminal tertuju tahu bahwa data tersebut tidak valid (Tidak sama dengan data yang sesungguhnya dikirm)?

Untuk menanggapi permasalahan yang seperti itu Dikenalkanlah Gambaran Umun yang Dinamakan Dengan " Metode Pendeteksian Error " atau yang kalau dibahasa inggriskan menjadi " Error Detection Methods ". Nah, Parity check sendiri adalah 1 dari demikian banyak metode pendeteksian error.


II. Konsep Umum & Cara kerja Parity check

Konsep umum dari parity check adalah sebuah sistem yang membuat pihak terminal tertuju tahu bahwa data yang iya terima tersebut sama atau tidak dengan data yang dikirim oleh terminal pengirim.

Caranya?  Pertama tama pihak pengirim  akan menambahkan 1 bit tambahan ( Atau yang Lebih dikenal dengan nama Parity Bit ) pada data, untuk menggambarkan karakteristik dari data tersebut. Nilai dari bit parity ( 1 atau 0 ) tidak diperoleh secara sembarangan ( Proses penentuan nilai bit parity akan dibahas pada sub bab III ).

Lanjut, dalam proses pentransmisiannya data tadi dikirim bersamaan ( data kita dan parity bitnya ) dan kita anggap data dapat terkirim dengan suskses. Pada Terminal Penerima Data kita dibaca dan Di dekodisasi ( di definisi kan ulang ) dengan cara yang sama seperti saat kita menentuan nilai parity bit di sisi pengirim. Lalu Hasil dekodisasi tadi dibandingkan dengan parity bit yang tadi sengaja dibawakan oleh pengirim. Gampangannya apabila hasil pembacaan ( Dekodisasi ) data terkirim sama dengan Parity bitnya maka data tersebut Dapat dianggap benar. Dan apabila diperoleh perbedaan nilai antara hasil dekodisasi dengan parity bitnya maka data dapat di klasifikasikan sebagai data yeng error, Lebih lanjut terminal penerima akan mengirimkan request pada terminal pengirim untuk mengirimkan ulang data yang terbaca error tadi. Masih bingung?? Tenang, contoh kasus akan dibeberkan pada ahir bab konsep ini.


III. Menentukan Nilai Parity Bit

Penentuan nilai parity bit ( apakah 1 atau 0 ) dilakukan dengan Meng-XOR kan semua bit yang ada pada data sepasang sepasang, hasil ahir dari Peng-XOR an seluruh bit ini lah yang dijadikan acuan untuk menentukan nilai dari parity bit yang akan ditambahkan ( jadi, belum tentu hasil peng-XOR an langsung dijadikan sebagai nilai dari parity bit ).

Masih ingat XOR ? Perhatikan tabel eksitasi / truth tabel berikut :


 ( Kiri = Tabel XOR ; Kanan = ilustrasi XOR Gate )

Seandainya saya mempunyai data yang berupa 1 karakter semisal huruf "M", yang menurut ASCII sama dengan 1011001, maka proses Peng-XOR annya = ((((((1 XOR 0) XOR 1) XOR 1) XOR 0) XOR 0) XOR 1) yang menghasilkan hasil ahir = 0. Bingung?? amati pencacahan dibawah ini:


1 XOR 0 = 1
1 XOR 1 = 0

0 XOR 1 = 1
1 XOR 0 = 1
1 XOR 0 = 1
1 XOR 1 = 0



Jika sudah paham betul prosesnya cukup dihafalkan saja hasil ahirnya, jika bit 1 pada data berjumlah genab maka keluaran ahirnya pasti "0", jika ganjil maka "1"

Gambar Skema Peng-XOR an data 7 bit :



B0 adalah bit pertama B1 adalah bit kedua begitu seterusnya

OK, setelah kita tadi dapatkan nilai bit dari hasil dari hasil peng-XOR-an data, barulah kita akan menentukan nilai dari parity bit data kita. Ada 2 metode yang sering digunakan yaitu Even Parity Bit dan Odd Parity Bit. Dalam Event Parity Bit, nilai parity bit sama dengan hasil peng-XOR an. sedangkan dalam Odd Parity Bit, Nilai parity bit merupakan komplement( kebalikan ) dari hasil peng-XOR an data.


IV. Study Kasus Parity Check ( Contoh Kongkret )

Budi dan Anto sedang chatingan satu sama lain, jelas keduanya sedang bercakap cakap dengan metode berkirim teks. Diasumsikan Metode Pendeteksian Error = Parity Check & Terminalnya Character-Oriented Transmission ( G usah bingung, g Ngerti juga GPP ).

Budi Mengetik Kata : Aku
Dalam Kode ASCII Berarti
A =  1000001
k =  1101011
u =  1010111

Dalam terminal Pengirim, Kata "Aku" Dianalisa Perkarakter "A" lalu "k" lalu "u". Dari masing masing huruf itu Masing masing ditambahkan dengan parity bit nya ( Asumsikan kita menggunakan Even Parity Bit ) Maka Data Akan berubah menjadi:

(A = 1000001  Setelah Di XOR kan, Hasilnya "0"  Karena kita menggunakan metode Even Parity Bit maka Parity Bitnya Bernilai "0", maka Kode biner huruf "A" ditambah menjadi A = 10000010)

A = 10000010
k =  11010111
u =  10101111

Data lalu dikirim dengan format berikut:
10101111_11010111_10000010


Karena suatu hal entah itu attenuasi atau distorsi dan noise noise lainnya Bit Bit tadi ada yang berubah dalam perjalanannya menjadi:
10101111_11010111_11000010

Pada Sisi Penerima Data tersebut dibaca sebagai kata "Cku" bukan "Aku" ( Lihat Tabel ASCII ), bila tanpa Metode Pendeteksian Error maka data tersebut akan dianggap valid dan tentu saja Anto menjadi Kebingungan melihat Tulisan Budi tesebut.

Mekanisme Pembacaannya:
1. Deret bit 1100001 Di dekodisasi sehingga menghasilkan bit "1" ( Tanpa Melibatkan Parity Bit nya )
2. Penerima membandingkan Hasil dekodisasi tadi dengan Parity bitnya. "1" dan "0", Karena tidak sama Maka Karakter Terdeteksi Error
3. Penerima Meminta data dikirim ulang, berharap data tidak rusak lagi.
4. Proses Diulang sampai data dianggap benar.


 

V. Kelemahan Parity Check



Jika Teman teman semua benar benar sudah paham apa itu parity check, maka sudah pasti teman teman tahu apa kelemahan dari sistem pendeteksi error yang satu ini, tidak akan saya jelaskan tetapi saya beri petunjuk " Bagaimana Bila Bit yang error pada data berjumlah genab? ". Silahkan dianalisa dan di pahami sendiri...... jika ada hal hal yang hendak ditanyakan silahkan hubungi saya ^_^


Demikian artikel ini saya susun, semoga Definisi & Pengertian Parity Check ini dapat berguna bagi saudara saudara semua ^_^
Sumber : Otak Saya [ Terimakasih Yang Sebesar Besarnya]
Gambar Di Cuplik dari " Data Communications, Computer Networks and Open System " Edisi ke empat karangan Fred Halsall


TAHUKAH ANDA, BUKU BSE DAPAT DIMILIKI SIAPA SAJA SECARA GRATIS TANPA MELANGGAR HUKUM ?
SEGERA KLIK DISINI UNTUK DOWNLOAD BUKU BUKU BSE LEWAT ARSIP KAMI

test

{ 2 Komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar

Test